Monday, February 19, 2018

Why? Facebook Has A Big Problem With Tobacco

Popular News@- Facebook masalah yang lebih dari masalah PR buruk sementara. Perilaku berkontribusi pandangan negatif berkembang dari seluruh teknologi industri.
Pada tahun 1996, dibutuhkan keberanian luar biasa satu whistleblower untuk mengekspos kesalahan perusahaan tembakau besar, Brown & Williamson, yang secara artifisial mempertahankan publik kecanduan Rokok. Hal ini juga membantu untuk memiliki media yang kuat yang mendukung, meskipun besar T intimidasi. (Baca karya jurnalistik oleh Marie Brenner, The manusia yang tahu terlalu banyak).

Hari ini, hal-hal yang terungkap jauh lebih cepat, dengan sekelompok orang-orang yang secara terbuka mencela efek dari teknologi untuk anak-anak (anak-anak mereka akan aman terlindung dari adiktif perangkat, yang tidak kasus yang hidup di Taman trailer).
Hampir setiap minggu, kita lihat Silicon Valley eksekutif atau Penyandang Dana menyuarakan keprihatinan mereka tentang toksisitas masyarakat kita didominasi tech — terutama kita kecanduan media sosial, dan Facebook khususnya.
Beberapa bulan yang lalu, Chamath Palihapitiya, mantan VP untuk pertumbuhan pengguna Facebook, mengatakan ia merasa "rasa bersalah yang luar biasa" tentang pekerjaannya masa lalu Streaming Youtube.

“I think we have created tools that are ripping apart the social fabric of how society works,” he said, even suggesting we take a “hard break” from social media. “The short-term, dopamine-driven feedback loops we’ve created are destroying how society works. (…) No civil discourse, no cooperation; misinformation, mistruth. And it’s not an American problem — this is not about Russians ads. This is a global problem.”

"Saya pikir kami telah membuat alat yang merobek terpisah kain sosial tentang bagaimana masyarakat bekerja," katanya, bahkan menyarankan kita beristirahat "sulit" dari media sosial. "Loop umpan balik jangka pendek, dopamin-driven yang kita ciptakan menghancurkan bagaimana masyarakat bekerja. (...) Wacana sipil tidak, tidak ada kerjasama; misinformasi, mistruth. Dan itu tidak masalah Amerika — ini bukanlah tentang Rusia iklan. Ini adalah masalah global." 
Bahkan Sean Parker, yang memainkan peran utama dalam penciptaan Facebook, memiliki pencerahan nya.
“[Facebook] literally changes your relationship with society, with each other … It probably interferes with productivity in weird ways. God only knows what it’s doing to our children’s brains.(…) The thought process that went into building these applications, Facebook being the first of them, … was all about: ‘How do we consume as much of your time and conscious attention as possible?’ And that means that we need to sort of give you a little dopamine hit every once in a while, because someone liked or commented on a photo or a post or whatever. And that’s going to get you to contribute more content, and that’s going to get you … more likes and comments.” “It’s a social-validation feedback loop … exactly the kind of thing that a hacker like myself would come up with, because you’re exploiting a vulnerability in human psychology.” “The inventors, creators — it’s me, it’s Mark [Zuckerberg], it’s Kevin Systrom on Instagram, it’s all of these people — understood this consciously. And we did it anyway.”
[Facebook] secara harfiah mengubah hubungan Anda dengan masyarakat, dengan satu sama lain... Itu mungkin bertentangan dengan produktivitas dengan cara yang aneh. Hanya Tuhan yang tahu apa yang dilakukannya untuk otak anak-anak kita. (...) Proses berpikir yang masuk ke membangun aplikasi ini, Facebook menjadi yang pertama dari mereka,... adalah semua tentang: 'Bagaimana kita mengkonsumsi lebih banyak waktu dan perhatian mungkin?' Dan bahwa berarti bahwa kita perlu semacam memberikan sedikit dopamin memukul setiap sekali dalam beberapa saat, karena seseorang menyukai atau berkomentar tentang foto atau posting atau apa pun. Dan yang akan mendapatkan Anda untuk berkontribusi lebih banyak konten, dan itu akan membuat Anda... lebih suka dan komentar. " "Ini adalah umpan balik sosial-validasi loop... persis seperti hal yang hacker seperti diriku akan datang dengan, karena Anda sedang mengeksploitasi kerentanan di psikologi manusia." "Penemu, pencipta — saya, itu adalah tanda [Zuckerberg], adalah Kevin Systrom pada Instagram, semua orang-orang ini-memahami hal ini secara sadar. "Dan kami tetap melakukannya." 
Kemudian, Roger McNamee, yang menyajikan dirinya sebagai salah satu Zuck's mentor dan pemegang saham yang signifikan di perusahaan, kata gigih, "pengguna berada dalam bahaya".

Ancaman, menurut McNamee, benar-benar melibatkan seluruh tech dunia, dan dia merujuk kepada sebuah surat terbuka kepada Apple dari perusahaan investasi Jana mitra dan California State guru pensiun sistem (CalSTRS) mengatakan Apple harus berbuat lebih banyak untuk membantu anak-anak melawan kecanduan untuk perangkat yang.

Salah satu inisiatif terbaru melibatkan sekelompok alums Facebook dan Google yang bergabung Pusat Teknologi manusiawi.

Facebook dibenarkan prihatin oleh gelombang ini. Benar budaya hiper-terpusat perusahaan, manajemen atas menyewa pollster penuh waktu untuk menilai kerusakan yang ditimbulkan pada gambar dari Mark Zuckerberg dirinya, dan wajah manusia lain, yang lebih dari perusahaan, COO Sheryl Sandberg.

Facebook has a Big Tobacco problem
Perbandingan tampaknya berlebihan, tapi paralel ada. Manajemen Facebook memiliki catatan panjang dari sinisme belaka. Di belakang biasa berlapis vanili motto, "membawa orang-orang lebih dekat bersama-sama" dan "membangun komunitas", kebohongan mesin berkeras, dibangun dari satu hari menjadi kecanduan, berkat jutaan cerdik diatur filter gelembung.

Facebook tidak pernah berusaha untuk menjadi vektor yang mendalam pengetahuan untuk para penggunanya, atau pikiran-bukaan untuk pandangan holistik dunia. Justru sebaliknya. Hal ini mendorong semua orang (misalnya Berita penerbit untuk) untuk memproduksi dan mendistribusikan konten mungkin dangkal, sarat dengan emosi yang murah, untuk merangsang berbagi. Ini mendorong perkembangan kognitif piring Petri di mana orang dijaga terhadap pendapat merugikan atau sudut pandang, mengunci pengguna di tak berujung umpan balik yang telah menjadi berbahaya bagi demokrasi. Facebook tahu persis apa yang itu membangun: sistem sosial baru berdasarkan mentah dorongan, dirancang untuk feed iklan rakasa yang bahkan mengambil keuntungan dari rasisme dan sosial selectiveness (membaca ProPublica's penyelidikan tentang masalah).

Bagian dari hiruk-pikuk buta muncul dibenarkan oleh kepercayaan sengit dalam keunggulan mutlak teknik. Kebanyakan perusahaan teknologi yakin bahwa tidak ada masalah di dunia dapat menolak sebuah tim insinyur yang besar, dan mereka semua bersaing untuk mendapatkan yang terbaik dalam setiap disiplin. Naif pandangan dunia mengarah ke sebuah kompleks superioritas jelas, ditambah oleh keserakahan dan sinisme semata-mata (itu juga berkembang biak budaya Lords vs budak, tapi itu adalah satu lagi subjek).

Setelah pemilihan Donald Trump, sikap awal Facebook adalah terang menyangkal keterlibatan apapun dalam torrent misinformasi yang berkontribusi terhadap kemenangan Trump. Butuh serangkaian investigasi jurnalistik yang solid untuk membuktikan sebaliknya. Sekarang ianya pasti bahwa Facebook, demi keuntungan jangka pendek, berubah menutup mata apa terungkap. Lihatlah video ini dari BBC. Ini adalah sebuah wawancara yang terang dengan Theresa Hong, yang bekerja pada truf tim untuk memenangkan media sosial. Dia menggambarkan secara eksplisit, bagaimana Facebook sadar membantu kampanye Trump menang.

1. Harap tidak meletakan Link Aktiv(spam) pada komentar anda.
2. Mungkin tidak semua komentar yang anda publish bisa saya balas.
3. Silakan berkomentar dengan etika dan bahasa yang baik. Terima Kasih
EmoticonEmoticon